Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda

Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda

Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda – Jika Anda menggunakan kamera SLR, pada akhirnya Anda akan menemukan bintik-bintik karena sensor kamera yang kotor.

Jika itu belum terjadi, jangan khawatir — itu akan terjadi. Saat itu terjadi, Anda perlu mengetahui apakah yang Anda lihat memang berasal dari debu sensor, atau sebagai akibat dari jendela bidik, cermin, atau lensa yang kotor.

Namun yang terpenting, Anda harus tahu cara membersihkan sensor, dan cara meminimalkan risiko hal ini terjadi lagi.

Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda

Seperti Apa Sensor Debu Terlihat?

Sensor kamera yang kotor paling terlihat di daerah yang halus dan terang, seperti langit yang cerah.

Tampilan yang tepat dapat berubah tergantung pada sifat debu, konten gambar dan pengaturan eksposur.

Namun, meskipun debu tidak langsung terlihat, hal ini tetap mengurangi kualitas gambar dengan mengurangi kontras.

Debu muncul sebagai bintik-bintik menyebar karena partikel itu sendiri tidak benar-benar duduk di tempat foto sensor kamera — mereka malah terletak sedikit di atas sensor, di permukaan terluar filter sensor.

Hal ini menyebabkan partikel mengeluarkan bayangan, yang sebenarnya kita lihat dalam gambar (bukan debu itu sendiri).

Ini juga mengapa nilai f-stop yang lebih rendah membuat bayangan debu lebih menyebar, karena cahaya ini mencapai sensor melalui sudut yang lebih lebar, dan karenanya lebih mudah melewati sisi partikel.

Bagaimana Cara Mengetahui Itu Sebenarnya Debu Sensor

Hanya karena Anda melihat bintik-bintik di jendela bidik dan/atau gambar, bukan berarti Anda perlu membersihkan sensor kamera. Sumber debu lainnya termasuk:

(1) Layar pemfokusan jendela bidik dan cermin SLR.

Jenis debu ini terlihat jelas di jendela bidik, tetapi untungnya tidak mengubah file gambar.

Coba lihat melalui jendela bidik Anda dan ubah f-stop (sambil menahan tombol depth of field preview).

Debu jendela bidik akan muncul dengan ukuran yang sama terlepas dari f-stop.

(2) Depan atau belakang lensa Anda.

Yang ini sedikit lebih sulit untuk didiagnosis karena bintik-bintik pada lensa Anda juga dapat memengaruhi gambar Anda.

Coba ganti lensa kamera Anda untuk melihat apakah nodanya masih ada.

Bintik-bintik lensa umumnya tampak lebih besar dan lebih menyebar (daripada debu sensor), dan biasanya hanya terlihat dengan lensa sudut lebar pada f-stop tinggi (dekat f/22+).

Dalam kedua kasus tersebut, debu akan menjadi lebih jelas saat Anda mengarahkan kamera ke langit yang cerah atau dinding berwarna terang.

Jika tidak satu pun dari hal di atas yang benar (dan Anda masih melihat bintik-bintik pada gambar Anda), dapat diasumsikan bahwa penyebab debu adalah sensor kamera Anda.

OPSIONAL: Cara Menemukan Sensor Debu. Meskipun debu sensor tidak pernah ideal, terkadang ada baiknya mengetahui seberapa kotor sensor itu sebenarnya.

Apakah ada lebih banyak tempat dari yang Anda kira? Apakah ini di dekat bagian tengah bingkai — berpotensi muncul secara tak terduga dengan potret f-stop tinggi — atau hanya di tepinya?

Beberapa debu seringkali dapat diterima jika dibandingkan dengan risiko goresan sensor atau cermin SLR Anda selama proses pembersihan.

Cara termudah untuk menilai situasinya adalah dengan (i) mengarahkan kamera Anda ke latar belakang yang halus dan terang seperti dinding putih, (ii) mengaburkan fokus lensa (sehingga latar belakang tampak halus dan tanpa tekstur), (iii) menerapkan +1 atau +2 stop exposure compensation dan (iv) ambil foto pada pengaturan f-stop tertinggi lensa Anda (biasanya f/22 atau f/32). Gambar yang dihasilkan memberikan peta debu sensor yang sangat baik.

Untuk meningkatkan visibilitas, Anda juga dapat meningkatkan kontras gambar menggunakan “level otomatis”, atau Anda dapat menyeret penggeser titik hitam dari alat level ke kanan sambil menahan tombol ALT (di Photoshop).

Ketahuilah bahwa peta debu Anda terbalik dibandingkan dengan posisi debu fisik; bintik-bintik di bagian atas gambar dibuat oleh debu di bagian bawah sensor, misalnya.

Metode Pembersihan Sensor

Sensor kamera hanya boleh dibersihkan jika benar-benar diperlukan, karena hal itu berisiko merusak sensor kamera* atau cermin SLR Anda.

Mengapa berisiko? Pembersihan memerlukan membalik cermin SLR Anda untuk memberikan akses terbuka ke sensor kamera.

Jika baterai kamera mati sebelum pembersihan selesai, cermin dapat menutup tangan Anda dan/atau peralatan pembersih — sehingga merusak cermin dalam prosesnya.

Selain itu, kontak langsung dengan sensor dapat menyeret kontaminan baru atau yang sudah ada ke permukaan kamera — menciptakan abrasi mikro atau goresan.

Terlepas dari itu, jika Anda memutuskan bahwa sensor Anda perlu dibersihkan, agresivitas strategi pembersihan seseorang juga harus sesuai dengan tingkat keparahan masalahnya.

Terdaftar dalam urutan peningkatan efektivitas (tetapi juga peningkatan risiko), jenis perangkat pembersih yang paling umum meliputi:

1. Peniup Sensor.

Ini membawa risiko bahaya paling kecil karena tidak pernah bersentuhan langsung dengan sensor, tetapi sayangnya juga paling tidak efektif — terutama jika debu Anda menempel pada permukaan sensor.

Alat ini juga memiliki peluang besar untuk hanya memindahkan semua debu — berpotensi membuat masalah tampak lebih buruk.

Hanya gunakan blower yang dirancang khusus untuk sensor kamera; blower udara terkompresi standar dapat melepaskan cairan pendingin yang merusak.

2. Sensor Sikat atau Sapu.

Ini sering dilihat sebagai kompromi yang baik antara risiko dan efektivitas.

Kemungkinan akan menghilangkan semua kecuali debu yang paling membandel, dan umumnya memiliki sedikit risiko tergores jika hanya membuat kontak ringan.

Bahkan ada jenis yang dirancang untuk menghilangkan partikel individu melalui pembedahan (tanpa harus menyapu seluruh sensor).

Bonus tambahannya adalah Anda juga dapat menggunakan sikat sensor untuk menghilangkan debu dari cermin SLR dan layar pemfokusan; pastikan untuk menghindari kontak yang tidak disengaja dengan keduanya, dan hanya bersihkan sensor pada baterai yang terisi daya dengan baik.

3. Stempel atau Pena Sensor.

Ini membuat kontak penuh dengan sensor, tetapi tidak diseret melintasi permukaan sensor, sehingga cenderung tidak menyebabkan goresan.

Ujungnya biasanya terdiri dari silikon yang dapat dideformasi, yang ditekan ke permukaan sensor, dan lebih cenderung terbentuk di sekitar partikel debu (dan menahannya) daripada permukaan sensor yang lebih kaku.

Usahakan untuk menghindari penggunaan produk yang justru bekerja dengan menggunakan perekat, karena berpotensi meninggalkan residu pada permukaan sensor.

4. Sensor Swab, Lap atau Tongkat.

Ini dapat menghilangkan bahkan partikel yang paling tahan lama, tetapi membutuhkan teknik yang cermat.

Perangkat ini biasanya terdiri dari dayung kecil bermata rata yang dibungkus dengan tisu khusus yang tidak berbulu yang telah diolesi cairan pembersih sensor.

Pastikan untuk mendapatkan satu dengan lebar yang dirancang untuk ukuran sensor Anda (sensor yang dipotong umumnya membutuhkan swab yang lebih sempit daripada sensor full frame).

Terkadang beberapa perangkat dapat dibeli bersama sebagai kit pembersih sensor, tetapi jika Anda hanya berencana untuk membeli atau membawanya, sikat atau cap sensor biasanya memadai.

Jika Anda memiliki lebih dari satu, sering kali merupakan ide yang baik untuk mencoba beberapa alat secara berurutan (walaupun beberapa melewatkan peniup).

Idealnya Anda tidak perlu menggunakan sensor swab, tetapi jika Anda melakukannya, dengan cara ini sebagian besar partikel yang lebih besar dan lebih abrasif akan dihilangkan sebelum melakukan kontak penuh dengan sensor.

Cara Membersihkan Sensor Anda: Langkah Umum

Kami tidak akan menyelidiki detail penggunaan setiap alat, karena ada banyak variasi.

Namun, ada beberapa langkah universal, dan mengetahui pembersihan apa yang mungkin diperlukan dapat memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang apakah ini sesuatu yang Anda nyaman lakukan sendiri.

Oleh karena itu, prosedur di bawah ini memberikan langkah-langkah umum yang diperlukan saat membersihkan dengan sikat sensor dan/atau alat swab sensor.

Anda juga bertanggung jawab untuk berkonsultasi dengan instruksi yang disertakan dengan alat khusus Anda.

  1. Siapkan. Baca semua langkah ini sebelumnya sehingga Anda terbiasa dengan setiap langkah dan memiliki semua yang diperlukan untuk melakukan setiap langkah secara berurutan. Pastikan Anda memilih blok 15-20 menit di mana Anda tidak akan terganggu, dan ponsel Anda telah dimatikan. Ini juga merupakan praktik yang baik untuk membersihkan bodi kamera, lensa, dan dudukan lensa dengan kain lembab, karena debu ini berpotensi menempel pada sensor Anda di kemudian hari.
  2. Periksa Baterai. Isi penuh baterai kamera Anda jika dayanya kurang dari setengahnya.
  3. Pilih Lokasi. Tempatkan diri Anda di lingkungan yang bersih dengan udara yang relatif tenang.
  4. Susun Alat. Siapkan semua alat yang diperlukan dan mudah diakses.
  5. Atur Kamera ke Mode Pembersihan. Atur kamera Anda ke “mode pembersihan manual” (atau mode bernama serupa). Konsultasikan manual kamera Anda jika perlu.
  6. Posisikan Kamera Anda. Lepaskan semua lensa yang terpasang dan letakkan kamera Anda di punggungnya pada permukaan yang rata, memberikan akses mudah dan terlihat ke sensor.
  7. Bersihkan Menggunakan Satu atau Beberapa Alat Di Bawah Ini.
    1. Sensor Blower: Mengirim beberapa embusan udara ke badan kamera saat kamera menghadap ke bawah. Setelah setiap isapan, tunggu 5-10 detik hingga debu mengendap. Setelah selesai, Anda biasanya juga perlu menggunakan salah satu alat lain di bawah ini.
  • Kuas Sensor: Tempatkan ujung kuas Anda dengan lembut di tepi sensor kamera Anda, dan ikuti gerakan yang ditunjukkan pada diagram di atas. Terapkan hanya tekanan yang sangat ringan — jauh lebih sedikit daripada jika seseorang benar-benar mengecat — karena sikat sensor bekerja dengan menarik partikel debu secara elektrostatis ke seratnya, dan bukan dengan benar-benar menggosoknya dari sensor secara fisik. Coba saja bersihkan debunya. Juga, cobalah untuk mencegah bulu sikat menyentuh apa pun di luar tepi sensor, karena ini dapat mentransfer pelumas kamera atau kontaminan lainnya ke sensor.
  • Stempel Sensor: Tekan perlahan ujung pembersih alat ini ke permukaan sensor kamera Anda, tetapi hindari menyeretnya melintasi permukaan karena dapat meninggalkan goresan atau goresan. Jika area cap lebih kecil dari area sensor Anda, gunakan penempatan yang meminimalkan berapa kali perlu ditekan ke sensor.
Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda
  • Sensor Swab: Tempelkan tisu pembersih ke ujung alat pembersih Anda, dan letakkan 2-3 tetes cairan pembersih di ujung alat Anda (jika salah satunya belum dilakukan seperti semula). Tempatkan ujung alat Anda yang tertutup tisu di tepi sensor dan ikuti gerakan yang ditunjukkan pada diagram di atas. Anda tidak boleh memberikan tekanan lebih dari yang biasanya Anda lakukan saat menulis dengan pulpen.
  • Verifikasi Pembersihan. Matikan kamera Anda dan pasang kembali lensa Anda, lalu ambil foto uji permukaan yang halus dan ringan menggunakan nilai f-stop tertinggi lensa Anda. Lihat petunjuk “cara menemukan debu sensor” di awal tutorial ini untuk detail tambahan tentang melakukan langkah ini. Jika debu yang tersisa tidak dapat diterima, maka Anda harus mengulangi langkah-langkah di atas — mungkin dengan menggunakan alat yang lebih agresif seperti sensor swab daripada sikat.