Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera – Filter lensa kamera masih memiliki banyak kegunaan dalam fotografi digital, dan harus menjadi bagian penting dari tas kamera setiap fotografer.

Ini dapat mencakup filter polarisasi untuk mengurangi silau dan meningkatkan saturasi, atau filter UV/kabut sederhana untuk memberikan perlindungan ekstra pada bagian depan lensa Anda.

Tutorial ini bertujuan untuk membiasakan satu dengan ini dan opsi filter lainnya yang tidak dapat direproduksi menggunakan teknik pengeditan digital. Masalah/kerugian umum dan ukuran filter dibahas menjelang akhir.

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Filter Polarisasi Linear & Sirkular

Filter polarisasi (alias “polarizer”) mungkin merupakan filter yang paling penting untuk fotografi lanskap.

Mereka bekerja dengan mengurangi jumlah cahaya yang dipantulkan yang lolos ke sensor kamera Anda.

Mirip dengan kacamata polarisasi, polarisasi akan membuat langit tampak lebih biru, akan mengurangi silau dan pantulan dari air dan permukaan lainnya, dan akan mengurangi kontras antara daratan dan langit.

Perhatikan bagaimana langit menjadi biru yang jauh lebih gelap, dan bagaimana dedaunan/batuan memperoleh sedikit lebih banyak saturasi warna.

Intensitas efek polarisasi dapat divariasikan dengan memutar perlahan filter polarisasi Anda, meskipun tidak lebih dari 180° rotasi diperlukan, karena di luar ini intensitas yang mungkin berulang.

Gunakan jendela bidik kamera Anda (atau layar LCD belakang) untuk melihat efek saat Anda memutar filter polarisasi.

Efek polarisasi juga dapat meningkat atau menurun secara substansial tergantung pada arah kamera Anda diarahkan dan posisi matahari di langit.

Efeknya paling kuat ketika kamera Anda diarahkan ke arah yang tegak lurus dengan arah datangnya cahaya matahari.

Ini berarti bahwa jika matahari tepat di atas kepala, efek polarisasi akan paling besar di dekat cakrawala ke segala arah.

Namun, filter polarisasi harus digunakan dengan hati-hati karena dapat berdampak buruk pada foto.

Polarizer secara dramatis mengurangi jumlah cahaya yang mencapai sensor kamera — sering kali sebanyak 2-3 f-stop (1/4 hingga 1/8 jumlah cahaya).

Ini berarti bahwa risiko gambar genggam yang buram meningkat secara dramatis, dan mungkin membuat beberapa bidikan aksi menjadi penghalang.

Selain itu, menggunakan polarizer pada lensa sudut lebar dapat menghasilkan langit yang tampak tidak rata atau tidak realistis yang tampak menjadi gelap.

Pada contoh di sebelah kiri, langit dapat dianggap luar biasa tidak rata dan terlalu gelap di bagian atas.

Filter Polarisasi Linier vs. Melingkar: Variasi polarisasi melingkar dirancang agar sistem pengukuran dan fokus otomatis kamera tetap dapat berfungsi.

Polarizer linier jauh lebih murah, tetapi tidak dapat digunakan dengan kamera yang memiliki pengukuran melalui lensa (TTL) dan fokus otomatis — yang berarti hampir semua kamera SLR digital.

Seseorang tentu saja dapat mengabaikan pengukuran dan fokus otomatis, tetapi itu jarang diinginkan.

Filter Kepadatan Netral

Filter kepadatan netral (ND) secara seragam mengurangi jumlah cahaya yang mencapai sensor kamera. Ini berguna ketika waktu pencahayaan yang cukup lama tidak dapat dicapai dalam kisaran tertentu dari kemungkinan bukaan (pada pengaturan ISO terendah).

Situasi di mana filter ND sangat berguna meliputi:

  • Memperlancar pergerakan air di air terjun, sungai, lautan, dll.
  • Mencapai kedalaman bidang yang lebih dangkal dalam cahaya yang sangat terang
  • Mengurangi difraksi (yang mengurangi ketajaman) dengan mengaktifkan aperture yang lebih besar
  • Membuat objek bergerak kurang terlihat atau tidak terlihat (seperti orang atau mobil)
  • Memperkenalkan blur untuk menyampaikan gerakan dengan subjek bergerak

Namun, hanya gunakan filter ND bila benar-benar diperlukan karena filter ini membuang cahaya secara efektif — yang dapat digunakan untuk mengaktifkan kecepatan rana yang lebih pendek (untuk membekukan aksi), aperture yang lebih kecil (untuk depth of field) atau pengaturan ISO yang lebih rendah (untuk mengurangi gambar kebisingan).

Selain itu, beberapa filter ND dapat menambahkan sedikit warna pada gambar.

Umumnya tidak lebih dari beberapa f-stop diperlukan untuk sebagian besar skenario air terjun, jadi kebanyakan fotografer hanya menyimpan satu atau dua jumlah filter ND yang berbeda.

Pengurangan cahaya ekstrim dapat memungkinkan eksposur yang sangat lama bahkan selama siang hari bolong.

Graduated Neutral Density Filters (Filter Kepadatan Netral Berlanjut)

Filter densitas netral bertingkat (GND) membatasi jumlah cahaya di seluruh gambar dalam pola geometris yang halus. Ini kadang-kadang juga disebut “filter terpisah”.

Pemandangan yang secara ideal cocok untuk filter GND adalah pemandangan dengan geometri pencahayaan sederhana, seperti perpaduan linier dari gelap ke terang yang biasa ditemui dalam fotografi lanskap (di bawah).

Sebelum kamera digital, filter GND sangat penting untuk menangkap lanskap dengan pencahayaan dramatis.

Dengan kamera digital, seseorang dapat mengambil dua eksposur terpisah dan memadukannya menggunakan gradien linier di photoshop.

Di sisi lain, teknik ini tidak mungkin untuk materi subjek yang bergerak cepat atau mengubah cahaya (kecuali jika itu adalah eksposur tunggal yang dikembangkan dua kali dari format file RAW, tetapi ini meningkatkan noise gambar).

Banyak juga yang lebih suka menggunakan GND untuk melihat bagaimana gambar akhir akan segera terlihat melalui jendela bidik atau LCD belakang.

Filter GND hadir dalam banyak variasi. Pengaturan penting pertama adalah seberapa cepat filter menyatu dari terang ke gelap, yang biasanya disebut “tepi lunak” atau “tepi keras” untuk campuran bertahap dan lebih mendadak.

Ini dipilih berdasarkan seberapa cepat cahaya berubah di seluruh pemandangan, di mana pembagian tajam antara tanah gelap dan langit cerah akan memerlukan filter GND tepi yang lebih keras, misalnya.

Sebagai alternatif, campuran dapat menjadi radial untuk menambah atau menghilangkan cahaya yang jatuh di tepi lensa (vinyet).

Menempatkan campuran harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan biasanya membutuhkan tripod.

Tepi lunak umumnya lebih fleksibel dan memaafkan kesalahan penempatan.

Di sisi lain, tepi lembut dapat menghasilkan penggelapan atau kecerahan yang berlebihan di dekat tempat perpaduan terjadi jika transisi cahaya pemandangan lebih cepat daripada filter.

Kita juga harus menyadari bahwa objek vertikal yang memanjang melintasi campuran mungkin tampak gelap secara tidak realistis.

Masalah dengan terminologi soft dan hard edge adalah tidak terstandarisasi dari satu merek ke merek lainnya. “Tepi lunak” satu perusahaan kadang-kadang bisa hampir sama mendadaknya dengan apa yang disebut “tepi keras” perusahaan lain. Oleh karena itu yang terbaik adalah mengambil ini berdasarkan kasus per kasus dan benar-benar melihat filter itu sendiri untuk menilai jenis campuran. Sebagian besar produsen akan menunjukkan contoh campuran di situs web mereka sendiri.

Pengaturan penting kedua adalah perbedaan antara seberapa banyak cahaya yang masuk di satu sisi campuran versus yang lain (bagian atas versus bawah dalam contoh langsung di atas). Diferensial ini dinyatakan dengan menggunakan terminologi yang sama seperti yang digunakan untuk filter ND di bagian sebelumnya. Oleh karena itu, “0,6 ND grad” mengacu pada filter densitas netral bertingkat yang memungkinkan 2 f-stop lebih sedikit cahaya (1/4) di satu sisi campuran dibandingkan yang lain. Demikian pula, lulusan 0,9 ND memungkinkan 3 f-stop lebih sedikit cahaya (1/8) di satu sisi. Sebagian besar foto lanskap tidak memerlukan lebih dari campuran 1-3 f-stop.

Filter HAZE & UV

Saat ini filter UV terutama digunakan untuk melindungi elemen depan lensa kamera karena jelas dan tidak terlalu mempengaruhi gambar. Dengan kamera film, filter UV mengurangi kabut dan meningkatkan kontras dengan meminimalkan jumlah sinar ultraviolet (UV) yang mencapai film.

Masalah dengan sinar UV adalah bahwa sinar itu tidak terlihat oleh mata manusia, tetapi sering tersebar merata pada hari yang berkabut; Oleh karena itu UV mempengaruhi eksposur kamera dengan mengurangi kontras. Untungnya, sensor kamera digital sama sekali tidak sensitif terhadap sinar UV seperti film, oleh karena itu filtrasi UV tidak lagi diperlukan.

Namun, filter UV berpotensi menurunkan kualitas gambar dengan meningkatkan suar lensa, menambahkan sedikit rona warna, atau mengurangi kontras. Filter UV multicoated dapat secara dramatis mengurangi kemungkinan flare, dan menjaga filter Anda sangat bersih meminimalkan pengurangan kualitas gambar (walaupun abrasi mikro yang tidak terlihat akan mempengaruhi ketajaman/kontras). Filter UV berkualitas tinggi tidak akan menghasilkan warna yang terlihat.

Untuk kamera digital, sering diperdebatkan apakah keuntungan dari filter (perlindungan) UV melebihi potensi penurunan kualitas gambar. Untuk lensa SLR yang sangat mahal, peningkatan perlindungan sering kali menjadi faktor penentu, karena lebih mudah mengganti filter daripada mengganti atau memperbaiki lensa. Namun, untuk lensa SLR yang lebih murah atau perlindungan kamera digital kompak jauh lebih sedikit faktornya — karena itu pilihan menjadi lebih merupakan masalah preferensi pribadi.

Pertimbangan lain adalah bahwa filter UV dapat meningkatkan nilai jual kembali lensa dengan menjaga elemen lensa depan dalam kondisi sempurna. Dalam hal ini, filter UV bahkan dapat dianggap meningkatkan kualitas gambar (relatif terhadap lensa tanpa filter) karena filter ini dapat diganti secara rutin setiap kali dianggap berdampak buruk pada gambar.

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Cool & Warm Filters

Filter pendingin atau penghangat mengubah keseimbangan putih cahaya yang mencapai sensor kamera. Ini dapat digunakan untuk memperbaiki gips warna yang tidak realistis, atau untuk menambahkannya, seperti menambahkan kehangatan ke hari berawan agar tampak lebih seperti saat matahari terbenam.

Filter ini menjadi kurang penting dengan kamera digital karena sebagian besar otomatis menyesuaikan keseimbangan putih, dan ini dapat disesuaikan setelahnya saat mengambil foto dengan format file RAW. Di sisi lain, beberapa situasi mungkin masih memerlukan filter warna, seperti situasi dengan pencahayaan yang tidak biasa (contoh di atas) atau fotografi bawah air. Ini karena mungkin ada begitu banyak cahaya monokromatik sehingga tidak ada keseimbangan putih yang dapat mengembalikan warna penuh—atau setidaknya tidak tanpa menimbulkan noise gambar dalam jumlah besar di beberapa saluran warna.