Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera – Filter lensa kamera masih memiliki banyak kegunaan dalam fotografi digital, dan harus menjadi bagian penting dari tas kamera setiap fotografer.

Ini dapat mencakup filter polarisasi untuk mengurangi silau dan meningkatkan saturasi, atau filter UV/kabut sederhana untuk memberikan perlindungan ekstra pada bagian depan lensa Anda.

Tutorial ini bertujuan untuk membiasakan satu dengan ini dan opsi filter lainnya yang tidak dapat direproduksi menggunakan teknik pengeditan digital. Masalah/kerugian umum dan ukuran filter dibahas menjelang akhir.

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Filter Polarisasi Linear & Sirkular

Filter polarisasi (alias “polarizer”) mungkin merupakan filter yang paling penting untuk fotografi lanskap.

Mereka bekerja dengan mengurangi jumlah cahaya yang dipantulkan yang lolos ke sensor kamera Anda.

Mirip dengan kacamata polarisasi, polarisasi akan membuat langit tampak lebih biru, akan mengurangi silau dan pantulan dari air dan permukaan lainnya, dan akan mengurangi kontras antara daratan dan langit.

Perhatikan bagaimana langit menjadi biru yang jauh lebih gelap, dan bagaimana dedaunan/batuan memperoleh sedikit lebih banyak saturasi warna.

Intensitas efek polarisasi dapat divariasikan dengan memutar perlahan filter polarisasi Anda, meskipun tidak lebih dari 180° rotasi diperlukan, karena di luar ini intensitas yang mungkin berulang.

Gunakan jendela bidik kamera Anda (atau layar LCD belakang) untuk melihat efek saat Anda memutar filter polarisasi.

Efek polarisasi juga dapat meningkat atau menurun secara substansial tergantung pada arah kamera Anda diarahkan dan posisi matahari di langit.

Efeknya paling kuat ketika kamera Anda diarahkan ke arah yang tegak lurus dengan arah datangnya cahaya matahari.

Ini berarti bahwa jika matahari tepat di atas kepala, efek polarisasi akan paling besar di dekat cakrawala ke segala arah.

Namun, filter polarisasi harus digunakan dengan hati-hati karena dapat berdampak buruk pada foto.

Polarizer secara dramatis mengurangi jumlah cahaya yang mencapai sensor kamera — sering kali sebanyak 2-3 f-stop (1/4 hingga 1/8 jumlah cahaya).

Ini berarti bahwa risiko gambar genggam yang buram meningkat secara dramatis, dan mungkin membuat beberapa bidikan aksi menjadi penghalang.

Selain itu, menggunakan polarizer pada lensa sudut lebar dapat menghasilkan langit yang tampak tidak rata atau tidak realistis yang tampak menjadi gelap.

Pada contoh di sebelah kiri, langit dapat dianggap luar biasa tidak rata dan terlalu gelap di bagian atas.

Filter Polarisasi Linier vs. Melingkar: Variasi polarisasi melingkar dirancang agar sistem pengukuran dan fokus otomatis kamera tetap dapat berfungsi.

Polarizer linier jauh lebih murah, tetapi tidak dapat digunakan dengan kamera yang memiliki pengukuran melalui lensa (TTL) dan fokus otomatis — yang berarti hampir semua kamera SLR digital.

Seseorang tentu saja dapat mengabaikan pengukuran dan fokus otomatis, tetapi itu jarang diinginkan.

Filter Kepadatan Netral

Filter kepadatan netral (ND) secara seragam mengurangi jumlah cahaya yang mencapai sensor kamera. Ini berguna ketika waktu pencahayaan yang cukup lama tidak dapat dicapai dalam kisaran tertentu dari kemungkinan bukaan (pada pengaturan ISO terendah).

Situasi di mana filter ND sangat berguna meliputi:

  • Memperlancar pergerakan air di air terjun, sungai, lautan, dll.
  • Mencapai kedalaman bidang yang lebih dangkal dalam cahaya yang sangat terang
  • Mengurangi difraksi (yang mengurangi ketajaman) dengan mengaktifkan aperture yang lebih besar
  • Membuat objek bergerak kurang terlihat atau tidak terlihat (seperti orang atau mobil)
  • Memperkenalkan blur untuk menyampaikan gerakan dengan subjek bergerak

Namun, hanya gunakan filter ND bila benar-benar diperlukan karena filter ini membuang cahaya secara efektif — yang dapat digunakan untuk mengaktifkan kecepatan rana yang lebih pendek (untuk membekukan aksi), aperture yang lebih kecil (untuk depth of field) atau pengaturan ISO yang lebih rendah (untuk mengurangi gambar kebisingan).

Selain itu, beberapa filter ND dapat menambahkan sedikit warna pada gambar.

Umumnya tidak lebih dari beberapa f-stop diperlukan untuk sebagian besar skenario air terjun, jadi kebanyakan fotografer hanya menyimpan satu atau dua jumlah filter ND yang berbeda.

Pengurangan cahaya ekstrim dapat memungkinkan eksposur yang sangat lama bahkan selama siang hari bolong.

Graduated Neutral Density Filters (Filter Kepadatan Netral Berlanjut)

Filter densitas netral bertingkat (GND) membatasi jumlah cahaya di seluruh gambar dalam pola geometris yang halus. Ini kadang-kadang juga disebut “filter terpisah”.

Pemandangan yang secara ideal cocok untuk filter GND adalah pemandangan dengan geometri pencahayaan sederhana, seperti perpaduan linier dari gelap ke terang yang biasa ditemui dalam fotografi lanskap (di bawah).

Sebelum kamera digital, filter GND sangat penting untuk menangkap lanskap dengan pencahayaan dramatis.

Dengan kamera digital, seseorang dapat mengambil dua eksposur terpisah dan memadukannya menggunakan gradien linier di photoshop.

Di sisi lain, teknik ini tidak mungkin untuk materi subjek yang bergerak cepat atau mengubah cahaya (kecuali jika itu adalah eksposur tunggal yang dikembangkan dua kali dari format file RAW, tetapi ini meningkatkan noise gambar).

Banyak juga yang lebih suka menggunakan GND untuk melihat bagaimana gambar akhir akan segera terlihat melalui jendela bidik atau LCD belakang.

Filter GND hadir dalam banyak variasi. Pengaturan penting pertama adalah seberapa cepat filter menyatu dari terang ke gelap, yang biasanya disebut “tepi lunak” atau “tepi keras” untuk campuran bertahap dan lebih mendadak.

Ini dipilih berdasarkan seberapa cepat cahaya berubah di seluruh pemandangan, di mana pembagian tajam antara tanah gelap dan langit cerah akan memerlukan filter GND tepi yang lebih keras, misalnya.

Sebagai alternatif, campuran dapat menjadi radial untuk menambah atau menghilangkan cahaya yang jatuh di tepi lensa (vinyet).

Menempatkan campuran harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan biasanya membutuhkan tripod.

Tepi lunak umumnya lebih fleksibel dan memaafkan kesalahan penempatan.

Di sisi lain, tepi lembut dapat menghasilkan penggelapan atau kecerahan yang berlebihan di dekat tempat perpaduan terjadi jika transisi cahaya pemandangan lebih cepat daripada filter.

Kita juga harus menyadari bahwa objek vertikal yang memanjang melintasi campuran mungkin tampak gelap secara tidak realistis.

Masalah dengan terminologi soft dan hard edge adalah tidak terstandarisasi dari satu merek ke merek lainnya. “Tepi lunak” satu perusahaan kadang-kadang bisa hampir sama mendadaknya dengan apa yang disebut “tepi keras” perusahaan lain. Oleh karena itu yang terbaik adalah mengambil ini berdasarkan kasus per kasus dan benar-benar melihat filter itu sendiri untuk menilai jenis campuran. Sebagian besar produsen akan menunjukkan contoh campuran di situs web mereka sendiri.

Pengaturan penting kedua adalah perbedaan antara seberapa banyak cahaya yang masuk di satu sisi campuran versus yang lain (bagian atas versus bawah dalam contoh langsung di atas). Diferensial ini dinyatakan dengan menggunakan terminologi yang sama seperti yang digunakan untuk filter ND di bagian sebelumnya. Oleh karena itu, “0,6 ND grad” mengacu pada filter densitas netral bertingkat yang memungkinkan 2 f-stop lebih sedikit cahaya (1/4) di satu sisi campuran dibandingkan yang lain. Demikian pula, lulusan 0,9 ND memungkinkan 3 f-stop lebih sedikit cahaya (1/8) di satu sisi. Sebagian besar foto lanskap tidak memerlukan lebih dari campuran 1-3 f-stop.

Filter HAZE & UV

Saat ini filter UV terutama digunakan untuk melindungi elemen depan lensa kamera karena jelas dan tidak terlalu mempengaruhi gambar. Dengan kamera film, filter UV mengurangi kabut dan meningkatkan kontras dengan meminimalkan jumlah sinar ultraviolet (UV) yang mencapai film.

Masalah dengan sinar UV adalah bahwa sinar itu tidak terlihat oleh mata manusia, tetapi sering tersebar merata pada hari yang berkabut; Oleh karena itu UV mempengaruhi eksposur kamera dengan mengurangi kontras. Untungnya, sensor kamera digital sama sekali tidak sensitif terhadap sinar UV seperti film, oleh karena itu filtrasi UV tidak lagi diperlukan.

Namun, filter UV berpotensi menurunkan kualitas gambar dengan meningkatkan suar lensa, menambahkan sedikit rona warna, atau mengurangi kontras. Filter UV multicoated dapat secara dramatis mengurangi kemungkinan flare, dan menjaga filter Anda sangat bersih meminimalkan pengurangan kualitas gambar (walaupun abrasi mikro yang tidak terlihat akan mempengaruhi ketajaman/kontras). Filter UV berkualitas tinggi tidak akan menghasilkan warna yang terlihat.

Untuk kamera digital, sering diperdebatkan apakah keuntungan dari filter (perlindungan) UV melebihi potensi penurunan kualitas gambar. Untuk lensa SLR yang sangat mahal, peningkatan perlindungan sering kali menjadi faktor penentu, karena lebih mudah mengganti filter daripada mengganti atau memperbaiki lensa. Namun, untuk lensa SLR yang lebih murah atau perlindungan kamera digital kompak jauh lebih sedikit faktornya — karena itu pilihan menjadi lebih merupakan masalah preferensi pribadi.

Pertimbangan lain adalah bahwa filter UV dapat meningkatkan nilai jual kembali lensa dengan menjaga elemen lensa depan dalam kondisi sempurna. Dalam hal ini, filter UV bahkan dapat dianggap meningkatkan kualitas gambar (relatif terhadap lensa tanpa filter) karena filter ini dapat diganti secara rutin setiap kali dianggap berdampak buruk pada gambar.

Jenis dan Kegunaan Dari Masing-masing Filter Lensa Kamera

Cool & Warm Filters

Filter pendingin atau penghangat mengubah keseimbangan putih cahaya yang mencapai sensor kamera. Ini dapat digunakan untuk memperbaiki gips warna yang tidak realistis, atau untuk menambahkannya, seperti menambahkan kehangatan ke hari berawan agar tampak lebih seperti saat matahari terbenam.

Filter ini menjadi kurang penting dengan kamera digital karena sebagian besar otomatis menyesuaikan keseimbangan putih, dan ini dapat disesuaikan setelahnya saat mengambil foto dengan format file RAW. Di sisi lain, beberapa situasi mungkin masih memerlukan filter warna, seperti situasi dengan pencahayaan yang tidak biasa (contoh di atas) atau fotografi bawah air. Ini karena mungkin ada begitu banyak cahaya monokromatik sehingga tidak ada keseimbangan putih yang dapat mengembalikan warna penuh—atau setidaknya tidak tanpa menimbulkan noise gambar dalam jumlah besar di beberapa saluran warna.…

Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda

Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda

Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda – Jika Anda menggunakan kamera SLR, pada akhirnya Anda akan menemukan bintik-bintik karena sensor kamera yang kotor.

Jika itu belum terjadi, jangan khawatir — itu akan terjadi. Saat itu terjadi, Anda perlu mengetahui apakah yang Anda lihat memang berasal dari debu sensor, atau sebagai akibat dari jendela bidik, cermin, atau lensa yang kotor.

Namun yang terpenting, Anda harus tahu cara membersihkan sensor, dan cara meminimalkan risiko hal ini terjadi lagi.

Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda

Seperti Apa Sensor Debu Terlihat?

Sensor kamera yang kotor paling terlihat di daerah yang halus dan terang, seperti langit yang cerah.

Tampilan yang tepat dapat berubah tergantung pada sifat debu, konten gambar dan pengaturan eksposur.

Namun, meskipun debu tidak langsung terlihat, hal ini tetap mengurangi kualitas gambar dengan mengurangi kontras.

Debu muncul sebagai bintik-bintik menyebar karena partikel itu sendiri tidak benar-benar duduk di tempat foto sensor kamera — mereka malah terletak sedikit di atas sensor, di permukaan terluar filter sensor.

Hal ini menyebabkan partikel mengeluarkan bayangan, yang sebenarnya kita lihat dalam gambar (bukan debu itu sendiri).

Ini juga mengapa nilai f-stop yang lebih rendah membuat bayangan debu lebih menyebar, karena cahaya ini mencapai sensor melalui sudut yang lebih lebar, dan karenanya lebih mudah melewati sisi partikel.

Bagaimana Cara Mengetahui Itu Sebenarnya Debu Sensor

Hanya karena Anda melihat bintik-bintik di jendela bidik dan/atau gambar, bukan berarti Anda perlu membersihkan sensor kamera. Sumber debu lainnya termasuk:

(1) Layar pemfokusan jendela bidik dan cermin SLR.

Jenis debu ini terlihat jelas di jendela bidik, tetapi untungnya tidak mengubah file gambar.

Coba lihat melalui jendela bidik Anda dan ubah f-stop (sambil menahan tombol depth of field preview).

Debu jendela bidik akan muncul dengan ukuran yang sama terlepas dari f-stop.

(2) Depan atau belakang lensa Anda.

Yang ini sedikit lebih sulit untuk didiagnosis karena bintik-bintik pada lensa Anda juga dapat memengaruhi gambar Anda.

Coba ganti lensa kamera Anda untuk melihat apakah nodanya masih ada.

Bintik-bintik lensa umumnya tampak lebih besar dan lebih menyebar (daripada debu sensor), dan biasanya hanya terlihat dengan lensa sudut lebar pada f-stop tinggi (dekat f/22+).

Dalam kedua kasus tersebut, debu akan menjadi lebih jelas saat Anda mengarahkan kamera ke langit yang cerah atau dinding berwarna terang.

Jika tidak satu pun dari hal di atas yang benar (dan Anda masih melihat bintik-bintik pada gambar Anda), dapat diasumsikan bahwa penyebab debu adalah sensor kamera Anda.

OPSIONAL: Cara Menemukan Sensor Debu. Meskipun debu sensor tidak pernah ideal, terkadang ada baiknya mengetahui seberapa kotor sensor itu sebenarnya.

Apakah ada lebih banyak tempat dari yang Anda kira? Apakah ini di dekat bagian tengah bingkai — berpotensi muncul secara tak terduga dengan potret f-stop tinggi — atau hanya di tepinya?

Beberapa debu seringkali dapat diterima jika dibandingkan dengan risiko goresan sensor atau cermin SLR Anda selama proses pembersihan.

Cara termudah untuk menilai situasinya adalah dengan (i) mengarahkan kamera Anda ke latar belakang yang halus dan terang seperti dinding putih, (ii) mengaburkan fokus lensa (sehingga latar belakang tampak halus dan tanpa tekstur), (iii) menerapkan +1 atau +2 stop exposure compensation dan (iv) ambil foto pada pengaturan f-stop tertinggi lensa Anda (biasanya f/22 atau f/32). Gambar yang dihasilkan memberikan peta debu sensor yang sangat baik.

Untuk meningkatkan visibilitas, Anda juga dapat meningkatkan kontras gambar menggunakan “level otomatis”, atau Anda dapat menyeret penggeser titik hitam dari alat level ke kanan sambil menahan tombol ALT (di Photoshop).

Ketahuilah bahwa peta debu Anda terbalik dibandingkan dengan posisi debu fisik; bintik-bintik di bagian atas gambar dibuat oleh debu di bagian bawah sensor, misalnya.

Metode Pembersihan Sensor

Sensor kamera hanya boleh dibersihkan jika benar-benar diperlukan, karena hal itu berisiko merusak sensor kamera* atau cermin SLR Anda.

Mengapa berisiko? Pembersihan memerlukan membalik cermin SLR Anda untuk memberikan akses terbuka ke sensor kamera.

Jika baterai kamera mati sebelum pembersihan selesai, cermin dapat menutup tangan Anda dan/atau peralatan pembersih — sehingga merusak cermin dalam prosesnya.

Selain itu, kontak langsung dengan sensor dapat menyeret kontaminan baru atau yang sudah ada ke permukaan kamera — menciptakan abrasi mikro atau goresan.

Terlepas dari itu, jika Anda memutuskan bahwa sensor Anda perlu dibersihkan, agresivitas strategi pembersihan seseorang juga harus sesuai dengan tingkat keparahan masalahnya.

Terdaftar dalam urutan peningkatan efektivitas (tetapi juga peningkatan risiko), jenis perangkat pembersih yang paling umum meliputi:

1. Peniup Sensor.

Ini membawa risiko bahaya paling kecil karena tidak pernah bersentuhan langsung dengan sensor, tetapi sayangnya juga paling tidak efektif — terutama jika debu Anda menempel pada permukaan sensor.

Alat ini juga memiliki peluang besar untuk hanya memindahkan semua debu — berpotensi membuat masalah tampak lebih buruk.

Hanya gunakan blower yang dirancang khusus untuk sensor kamera; blower udara terkompresi standar dapat melepaskan cairan pendingin yang merusak.

2. Sensor Sikat atau Sapu.

Ini sering dilihat sebagai kompromi yang baik antara risiko dan efektivitas.

Kemungkinan akan menghilangkan semua kecuali debu yang paling membandel, dan umumnya memiliki sedikit risiko tergores jika hanya membuat kontak ringan.

Bahkan ada jenis yang dirancang untuk menghilangkan partikel individu melalui pembedahan (tanpa harus menyapu seluruh sensor).

Bonus tambahannya adalah Anda juga dapat menggunakan sikat sensor untuk menghilangkan debu dari cermin SLR dan layar pemfokusan; pastikan untuk menghindari kontak yang tidak disengaja dengan keduanya, dan hanya bersihkan sensor pada baterai yang terisi daya dengan baik.

3. Stempel atau Pena Sensor.

Ini membuat kontak penuh dengan sensor, tetapi tidak diseret melintasi permukaan sensor, sehingga cenderung tidak menyebabkan goresan.

Ujungnya biasanya terdiri dari silikon yang dapat dideformasi, yang ditekan ke permukaan sensor, dan lebih cenderung terbentuk di sekitar partikel debu (dan menahannya) daripada permukaan sensor yang lebih kaku.

Usahakan untuk menghindari penggunaan produk yang justru bekerja dengan menggunakan perekat, karena berpotensi meninggalkan residu pada permukaan sensor.

4. Sensor Swab, Lap atau Tongkat.

Ini dapat menghilangkan bahkan partikel yang paling tahan lama, tetapi membutuhkan teknik yang cermat.

Perangkat ini biasanya terdiri dari dayung kecil bermata rata yang dibungkus dengan tisu khusus yang tidak berbulu yang telah diolesi cairan pembersih sensor.

Pastikan untuk mendapatkan satu dengan lebar yang dirancang untuk ukuran sensor Anda (sensor yang dipotong umumnya membutuhkan swab yang lebih sempit daripada sensor full frame).

Terkadang beberapa perangkat dapat dibeli bersama sebagai kit pembersih sensor, tetapi jika Anda hanya berencana untuk membeli atau membawanya, sikat atau cap sensor biasanya memadai.

Jika Anda memiliki lebih dari satu, sering kali merupakan ide yang baik untuk mencoba beberapa alat secara berurutan (walaupun beberapa melewatkan peniup).

Idealnya Anda tidak perlu menggunakan sensor swab, tetapi jika Anda melakukannya, dengan cara ini sebagian besar partikel yang lebih besar dan lebih abrasif akan dihilangkan sebelum melakukan kontak penuh dengan sensor.

Cara Membersihkan Sensor Anda: Langkah Umum

Kami tidak akan menyelidiki detail penggunaan setiap alat, karena ada banyak variasi.

Namun, ada beberapa langkah universal, dan mengetahui pembersihan apa yang mungkin diperlukan dapat memberi Anda gambaran yang lebih baik tentang apakah ini sesuatu yang Anda nyaman lakukan sendiri.

Oleh karena itu, prosedur di bawah ini memberikan langkah-langkah umum yang diperlukan saat membersihkan dengan sikat sensor dan/atau alat swab sensor.

Anda juga bertanggung jawab untuk berkonsultasi dengan instruksi yang disertakan dengan alat khusus Anda.

  1. Siapkan. Baca semua langkah ini sebelumnya sehingga Anda terbiasa dengan setiap langkah dan memiliki semua yang diperlukan untuk melakukan setiap langkah secara berurutan. Pastikan Anda memilih blok 15-20 menit di mana Anda tidak akan terganggu, dan ponsel Anda telah dimatikan. Ini juga merupakan praktik yang baik untuk membersihkan bodi kamera, lensa, dan dudukan lensa dengan kain lembab, karena debu ini berpotensi menempel pada sensor Anda di kemudian hari.
  2. Periksa Baterai. Isi penuh baterai kamera Anda jika dayanya kurang dari setengahnya.
  3. Pilih Lokasi. Tempatkan diri Anda di lingkungan yang bersih dengan udara yang relatif tenang.
  4. Susun Alat. Siapkan semua alat yang diperlukan dan mudah diakses.
  5. Atur Kamera ke Mode Pembersihan. Atur kamera Anda ke “mode pembersihan manual” (atau mode bernama serupa). Konsultasikan manual kamera Anda jika perlu.
  6. Posisikan Kamera Anda. Lepaskan semua lensa yang terpasang dan letakkan kamera Anda di punggungnya pada permukaan yang rata, memberikan akses mudah dan terlihat ke sensor.
  7. Bersihkan Menggunakan Satu atau Beberapa Alat Di Bawah Ini.
    1. Sensor Blower: Mengirim beberapa embusan udara ke badan kamera saat kamera menghadap ke bawah. Setelah setiap isapan, tunggu 5-10 detik hingga debu mengendap. Setelah selesai, Anda biasanya juga perlu menggunakan salah satu alat lain di bawah ini.
  • Kuas Sensor: Tempatkan ujung kuas Anda dengan lembut di tepi sensor kamera Anda, dan ikuti gerakan yang ditunjukkan pada diagram di atas. Terapkan hanya tekanan yang sangat ringan — jauh lebih sedikit daripada jika seseorang benar-benar mengecat — karena sikat sensor bekerja dengan menarik partikel debu secara elektrostatis ke seratnya, dan bukan dengan benar-benar menggosoknya dari sensor secara fisik. Coba saja bersihkan debunya. Juga, cobalah untuk mencegah bulu sikat menyentuh apa pun di luar tepi sensor, karena ini dapat mentransfer pelumas kamera atau kontaminan lainnya ke sensor.
  • Stempel Sensor: Tekan perlahan ujung pembersih alat ini ke permukaan sensor kamera Anda, tetapi hindari menyeretnya melintasi permukaan karena dapat meninggalkan goresan atau goresan. Jika area cap lebih kecil dari area sensor Anda, gunakan penempatan yang meminimalkan berapa kali perlu ditekan ke sensor.
Cara Membersikan Sensor di Kamera DSLR Anda
  • Sensor Swab: Tempelkan tisu pembersih ke ujung alat pembersih Anda, dan letakkan 2-3 tetes cairan pembersih di ujung alat Anda (jika salah satunya belum dilakukan seperti semula). Tempatkan ujung alat Anda yang tertutup tisu di tepi sensor dan ikuti gerakan yang ditunjukkan pada diagram di atas. Anda tidak boleh memberikan tekanan lebih dari yang biasanya Anda lakukan saat menulis dengan pulpen.
  • Verifikasi Pembersihan. Matikan kamera Anda dan pasang kembali lensa Anda, lalu ambil foto uji permukaan yang halus dan ringan menggunakan nilai f-stop tertinggi lensa Anda. Lihat petunjuk “cara menemukan debu sensor” di awal tutorial ini untuk detail tambahan tentang melakukan langkah ini. Jika debu yang tersisa tidak dapat diterima, maka Anda harus mengulangi langkah-langkah di atas — mungkin dengan menggunakan alat yang lebih agresif seperti sensor swab daripada sikat.

Beberapa Hal Mengenai Tripod Kamera Yang Perlu Diketahui

Beberapa Hal Mengenai Tripod Kamera Yang Perlu Diketahui

Beberapa Hal Mengenai Tripod Kamera Yang Perlu Diketahui – Tripod kamera dapat membuat perbedaan besar dalam ketajaman dan kualitas foto secara keseluruhan. Ini memungkinkan foto diambil dengan lebih sedikit cahaya atau kedalaman bidang yang lebih besar, selain memungkinkan beberapa teknik khusus. Tutorial ini adalah tentang bagaimana memilih dan memanfaatkan tripod kamera Anda sebaik mungkin.

Beberapa Hal Mengenai Tripod Kamera Yang Perlu Diketahui

Kapan Menggunakan Tripod

Fungsi tripod kamera cukup mudah: memegang kamera pada posisi yang tepat. Ini memberi Anda gambar yang tajam ketika mungkin tampak kabur karena goyangan kamera . Tapi bagaimana Anda bisa tahu kapan Anda harus dan tidak boleh menggunakan tripod? Kapan foto genggam menjadi kabur?

Aturan umum yang umum untuk memperkirakan seberapa cepat eksposur yang dibutuhkan adalah aturan panjang fokus*. Ini menyatakan bahwa untuk kamera 35 mm, waktu pencahayaan harus setidaknya secepat satu di atas panjang fokus dalam detik. Dengan kata lain, saat menggunakan panjang fokus 100 mm pada kamera 35 mm, waktu pencahayaan harus paling lama 1/100 detik — jika tidak, keburaman mungkin sulit dihindari. Untuk kamera digital dengan sensor yang dipotong, seseorang perlu mengonversi ke panjang fokus setara 35 mm.

Alasan aturan ini bergantung pada panjang fokus adalah karena memperbesar subjek Anda juga akan memperbesar pergerakan kamera. Ini analog dengan mencoba mengarahkan penunjuk laser pada posisi di dinding yang jauh; semakin jauh dinding ini, semakin besar kemungkinan penunjuk laser Anda melompat di atas dan di bawah posisi ini karena tangan yang tidak stabil.

Perlu diingat bahwa aturan ini hanya untuk panduan kasar. Kecepatan rana kamera yang tepat di mana guncangan kamera memengaruhi gambar Anda akan bergantung pada (i) seberapa stabil Anda memegang kamera, (ii) ketajaman lensa Anda, (iii) resolusi kamera Anda dan (iv) jarak ke subjek Anda. Dengan kata lain: jika ragu, selalu gunakan tripod.

Terakhir, lensa kamera dengan stabilisasi gambar (IS) atau pengurang getaran (VR) memungkinkan Anda mengambil foto genggam di mana saja dari kecepatan rana dua hingga delapan kali lebih lama daripada yang bisa Anda pegang dengan stabil. Namun, IS dan VR tidak selalu membantu saat subjek bergerak — tetapi sekali lagi, tripod juga tidak.

Alasan Lain Untuk Menggunakan Tripod

Hanya karena Anda dapat memegang kamera dengan cukup stabil untuk mengambil foto yang tajam menggunakan kecepatan rana tertentu, bukan berarti Anda tidak boleh menggunakan tripod. Anda mungkin dapat memilih kombinasi apertur, ISO, dan kecepatan rana yang lebih optimal. Misalnya, Anda dapat menggunakan aperture yang lebih kecil untuk mencapai depth of field yang lebih besar, atau ISO yang lebih rendah untuk mengurangi noise gambar; keduanya membutuhkan kecepatan rana yang lebih lama, yang mungkin berarti foto tidak lagi dapat diambil dengan tangan.

Selain itu, beberapa teknik khusus mungkin juga memerlukan penggunaan tripod:

  • Mengambil serangkaian foto pada sudut yang berbeda untuk menghasilkan panorama digital.
  • Mengambil serangkaian foto pada eksposur berbeda untuk foto rentang dinamis tinggi (HDR).
  • Mengambil serangkaian foto time lapse untuk menghasilkan animasi.
  • Mengambil serangkaian foto untuk menghasilkan gambar komposit, seperti secara selektif menyertakan orang dalam kerumunan, atau menggabungkan bagian-bagian yang diterangi cahaya siang hari dengan bagian-bagian saat senja.
  • Kapan pun Anda ingin mengontrol komposisi Anda dengan tepat.
  • Kapan pun Anda perlu memiliki kamera dalam komposisi yang tepat sebelum pengambilan gambar, seperti selama acara olahraga.

Memilih Tripod: Pertimbangan Utama

Meskipun tripod melakukan fungsi yang cukup mendasar, memilih tripod terbaik sering kali melibatkan banyak faktor yang saling bersaing. Menemukan tripod terbaik memerlukan identifikasi kombinasi optimal dari pertukaran untuk jenis fotografi Anda.

Pertimbangan utama biasanya adalah kekokohan, bobot, dan kemudahan penggunaan:

Kekokohan/Stabilitas Tripod. Mungkin inilah alasan Anda membeli tripod sejak awal: agar kamera Anda tetap stabil. Faktor penting yang dapat mempengaruhi kekokohan meliputi: (i) jumlah bagian kaki tripod, (ii) bahan dan ketebalan unit kaki, dan (iii) panjang kaki dan apakah kolom tengah diperlukan untuk mencapai ketinggian mata.

Namun pada akhirnya, satu-satunya cara untuk mengukur kekokohan tripod adalah dengan mencobanya. Ketuk atau berikan beban ke bagian atas untuk melihat apakah bergetar atau bergoyang, dan ambil beberapa foto percobaan.

Berat Tripod. Ini dapat menentukan apakah Anda membawa tripod saat mendaki, atau bahkan berjalan-jalan pendek di kota. Karena itu, memiliki tripod yang lebih ringan dapat berarti bahwa Anda akan menggunakannya lebih banyak, atau setidaknya akan membuatnya lebih menyenangkan karena tidak akan menyebabkan banyak kelelahan saat Anda harus membawanya.

Namun, berat dan kekokohan tripod sering kali berkaitan erat; pastikan saja Anda tidak mengorbankan terlalu banyak kekokohan sebagai ganti portabilitas, atau sebaliknya. Selain itu, tripod yang tidak memanjang setinggi mungkin memiliki berat yang lebih ringan, tetapi ini juga mungkin tidak serbaguna sebagai hasilnya.

Kemudahan Penggunaan Tripod. Apa gunanya memiliki tripod jika tetap berada di lemari karena Anda merasa terlalu merepotkan, atau jika Anda melewatkan bidikan karena terlalu lama untuk memasangnya? Oleh karena itu, tripod harus cepat dan mudah diposisikan. Kemudahan penggunaan tergantung pada jenis kepala tripod (dibahas nanti), dan bagaimana seseorang memposisikan bagian kaki.

Bagian kaki tripod biasanya diperpanjang atau dikontrak menggunakan mekanisme penguncian, baik dengan tuas/kunci klip atau kunci putar. Tuas/kunci klip cenderung lebih cepat digunakan, meskipun beberapa jenis mungkin sulit digenggam saat mengenakan sarung tangan. Kunci putar biasanya sedikit lebih ringkas dan ramping, karena tidak memiliki klip/gerbang eksternal. Kunci putar juga terkadang membutuhkan dua tangan jika Anda ingin memperpanjang atau mengontrak setiap bagian kaki secara mandiri.

Memilih Tripod: Pertimbangan Lain

Pertimbangan lain yang lebih kecil saat memilih tripod meliputi:

Jumlah Bagian Kaki Tripod. Setiap kaki tripod biasanya dapat diperpanjang menggunakan dua hingga empat bagian kaki konsentris. Secara umum, lebih banyak bagian kaki mengurangi stabilitas, tetapi juga dapat mengurangi ukuran tripod saat dikontrakkan sepenuhnya dan di dalam tas kamera Anda. Memiliki lebih banyak bagian kaki juga dapat berarti bahwa diperlukan waktu lebih lama untuk memposisikan atau memperpanjang tripod Anda sepenuhnya.

Tinggi Tripod Maksimum. Ini sangat penting jika Anda cukup tinggi, karena Anda mungkin harus berjongkok. Pastikan bahwa spesifikasi ketinggian maksimum tripod tidak termasuk harus memperpanjang kolom tengahnya, karena ini dapat membuat kamera kurang stabil. Di sisi lain, Anda mungkin tidak ingin mengambil foto setinggi mata di sebagian besar waktu, karena ini dapat menghasilkan perspektif yang tampak biasa saja. Selain itu, semakin tinggi Anda memperpanjang tripod Anda (bahkan tanpa kolom tengah), semakin tidak stabil akhirnya.

Tinggi Tripod Minimal. Ini terutama penting bagi fotografer yang mengambil banyak foto makro subjek di lapangan, atau yang suka menggunakan titik pandang ekstrem dalam foto mereka.

Contracted Tripod Height. Ini terutama penting bagi fotografer yang perlu memasukkan tripod mereka ke dalam ransel, koper, atau ruang tertutup lainnya. Tripod dengan lebih banyak bagian kaki umumnya lebih kompak saat dikontrakkan sepenuhnya. Namun, seringkali tripod yang lebih ringkas tidak memanjang atau tidak kokoh.

Tips Tripod Untuk Foto Yang Tajam

Cara Anda menggunakan tripod sama pentingnya dengan jenis tripod yang Anda gunakan. Di bawah ini adalah daftar tip teratas untuk mendapatkan foto setajam mungkin dengan tripod Anda:

  • Gantung tas kamera dari kolom tengah untuk menambah stabilitas, terutama saat angin bertiup. Namun, pastikan tas kamera ini tidak terlalu berayun, atau ini bisa menjadi kontra-produktif.
  • Gunakan kolom tengah hanya setelah semua bagian kaki tripod telah diperpanjang sepenuhnya, dan hanya jika benar-benar diperlukan. Kolom tengah lebih mudah bergoyang daripada alas tripod.
  • Hapus kolom tengah untuk mencukur beberapa berat.
  • Perpanjang tripod Anda hanya ke ketinggian minimum yang diperlukan untuk foto tertentu.
  • Rentangkan kaki ke posisi standar terluas bila memungkinkan.
  • Lindungi alas tripod dari angin bila memungkinkan.
  • Perluas hanya bagian kaki paling tebal yang diperlukan untuk mencapai ketinggian tripod tertentu.
  • Letakkan tripod Anda di atas permukaan yang kokoh, seperti batu atau beton versus tanah, pasir, atau rumput. Untuk penggunaan di dalam ruangan, ubin atau lantai kayu jauh lebih baik daripada permadani atau karpet.
  • Gunakan paku tambahan di ujung kaki tripod jika Anda tidak punya pilihan lain selain memasang tripod di atas karpet atau rumput.
Beberapa Hal Mengenai Tripod Kamera Yang Perlu Diketahui

Monopod Kamera

Monopod adalah tripod dengan hanya satu kaki. Ini paling sering digunakan untuk mengangkat kamera dan lensa berat, seperti lensa telefoto besar untuk olahraga dan alam liar. Atau, monopod dapat meningkatkan daya genggam untuk situasi di mana kecepatan rana sedikit lebih lama diperlukan, tetapi membawa tripod penuh mungkin terlalu merepotkan.

Monopod juga dapat mempermudah untuk memotret subjek bergerak dengan cara yang menciptakan latar belakang kabur, namun tetap membuat subjek bergerak cukup tajam (contoh di sebelah kiri). Teknik ini bekerja dengan memutar monopod di sepanjang porosnya — menyebabkan kamera hanya bergerak ke satu arah.…