Perbandingan Kamera SLR Compact Dengan Kamera Digital

Perbandingan Kamera SLR Compact Dengan Kamera Digital

Perbandingan Kamera SLR Compact Dengan Kamera Digital -Memilih antara kamera compact (atau “point and shoot”) dan kamera SLR digital sering kali merupakan keputusan pembelian besar pertama ketika memulai dengan fotografi.

Tidak hanya berpotensi menjadi keputusan finansial yang besar, tetapi juga dapat menentukan jenis bidikan yang dapat Anda tangkap.

Tutorial ini memotong semua hype pemasaran untuk menyoroti hanya perbedaan paling penting antara setiap jenis kamera — sehingga membantu Anda memutuskan mana yang terbaik untuk Anda dan gaya pemotretan Anda.

Perbandingan Kamera SLR Compact Dengan Kamera Digital

Gambaran

Apa sebenarnya artinya kamera menjadi kamera compact (atau bidik dan tembak) versus SLR?

Sebenarnya, kamera SLR hanya memiliki jendela bidik yang melihat cahaya yang sama dengan sensor kamera (lebih lanjut tentang ini nanti), tetapi dalam praktiknya ini bukan satu-satunya perbedaan.

Sementara garis antara masing-masing terus kabur, tiga perbedaan ini biasanya* masih berlaku:

  1. Mekanisme Jendela Bidik
  2. Lensa Tetap vs. Lensa yang Dapat Ditukar
  3. Ukuran Sensor Kamera

Ada juga berbagai perbedaan yang lebih kecil (yang bervariasi tergantung pada merek atau model kamera), tiga di atas sering kali paling memengaruhi fotografi seseorang.

Beberapa bagian berikutnya akan berfokus pada apa arti sebenarnya dari ketiga perbedaan ini dalam praktik, dan bagaimana gaya fotografi Anda akan terpengaruh.

Di bagian akhir, kami juga akan membahas beberapa perbedaan kecil lainnya antara kedua jenis kamera tersebut.

Namun, ini layak disebutkan di muka: kamera SLR biasanya JAUH lebih mahal daripada kamera saku — sebagian besar sebagai konsekuensi dari tiga perbedaan di atas (kita akan membahas alasannya nanti).

Selain itu, tidak seperti kamera saku, membeli kamera SLR hanya sebagian dari biayanya;

Anda mungkin harus membeli lensa tambahan, flash eksternal, dan aksesori lainnya. Ini bahkan dapat berakhir dengan biaya lebih dari kamera itu sendiri.

1. Mekanisme Viewfinder

Tidak seperti kamera saku, dengan kamera SLR apa yang Anda lihat melalui jendela bidik adalah cahaya yang sama yang akan mencapai sensor kamera Anda saat Anda menekan tombol rana.

Dengan SLR, saat Anda menekan tombol rana, cermin terbalik dan cahaya yang sebelumnya dialihkan ke mata Anda malah dikirim langsung ke sensor kamera.

Gerakkan mouse Anda ke atas tombol di atas untuk melihat cara kerjanya.

Pembalikan cermin juga yang membuat karakteristik suara klik atau gertakan yang kami kaitkan dengan kamera SLR.

Dengan kamera saku, mekanisme jendela bidik malah hanya mencoba memperkirakan cahaya apa yang akan mencapai sensor, sehingga berpotensi kurang akurat.

Kamera compact juga dapat menggunakan apa yang disebut jendela bidik elektronik (EVF), yang mencoba menciptakan kembali apa yang akan dilihat oleh jendela bidik SLR — tetapi dengan menggunakan gambar elektronik dari sensor.

Kebutuhan akan prisma/cermin adalah salah satu alasan mengapa kamera SLR lebih mahal (selain ukuran sensor), dan dapat membuat perbedaan besar bagi perancang/produsen kamera.

Namun, dalam praktiknya, ukuran sensor dan kemampuan untuk mengganti lensa kemungkinan akan membuat lebih banyak perbedaan pada fotografi Anda.

Ini terutama benar karena banyak pemilik kamera memilih untuk menggunakan layar LCD belakang daripada jendela bidik.

Di sisi lain, jika pekerjaan Anda mengharuskan Anda melihat dengan tepat cahaya yang akan ditangkap, maka Anda harus memilih SLR.

Jika tidak, Anda biasanya masih dapat melihat dengan tepat bagaimana cahaya itu akan ditangkap menggunakan kamera compact atau SLR — dengan melihat LCD belakang dalam mode “live view”, dan dengan menggunakan histogram langsung.

2. Lensa Tetap Vs. Dapat Ditukar

Fakta bahwa kamera SLR dapat mengganti lensanya kemungkinan merupakan perbedaan pertama yang diperhatikan, atau diketahui sebelumnya.

Ya, banyak kamera saku dapat menggunakan adaptor lensa (terutama jenis kelas atas), tetapi lensa aslinya tetap ada di kamera.

Mengapa kamera membutuhkan lebih dari satu lensa?

Sulit jika bukan tidak mungkin untuk merancang satu lensa yang dapat menangkap pemandangan menggunakan berbagai gaya yang biasa digunakan oleh fotografer — semuanya tanpa mengorbankan kualitas dan portabilitas.

Oleh karena itu, setiap gaya jauh lebih cocok dengan lensa tujuan khusus tunggal.

Dalam praktiknya, dapat menggunakan lensa yang berbeda biasanya berarti bahwa:

  • Anda akan dapat menggunakan bukaan lensa yang lebih lebar (f/stop lebih rendah), yang akan memungkinkan kedalaman bidang yang lebih dangkal dan/atau kinerja cahaya rendah yang lebih baik.
  • Anda akan dapat menggunakan lensa khusus, seperti lensa sudut ultra lebar, lensa mata ikan, dan lensa telefoto ekstrem, yang akan memberi Anda lebih banyak pilihan kreatif.
  • Anda akan memiliki potensi untuk mencapai kualitas gambar yang lebih baik, terutama karena lensa Anda kemungkinan akan dirancang lebih khusus untuk tugas yang ada.

Misalnya, dengan potret seseorang dapat menggunakan aperture lebar (seperti f/2.0 atau kurang) untuk menciptakan latar belakang fokus yang halus dan mengisolasi subjeknya.

Sebagai alternatif, dengan arsitektur seseorang dapat menggunakan lensa sudut ultra lebar yang telah dirancang untuk juga meminimalkan distorsi (menyebabkan garis lurus tampak melengkung).

Tak satu pun dari skenario ini akan mungkin terjadi dengan sebagian besar kamera saku.

Namun, menggunakan lebih dari satu lensa juga berarti bahwa:

  • Anda perlu membawa lebih banyak lensa jika Anda berencana untuk memotret berbagai gaya dan subjek yang berbeda. Ini mengurangi portabilitas sistem kamera Anda.
  • Anda perlu mengganti lensa setiap kali Anda ingin mengubah gaya pemotretan. Ini dapat mengganggu ritme pemotretan Anda.
  • Anda mungkin memasukkan debu ke sensor kamera Anda setiap kali Anda harus mengganti lensa. Hal ini dapat mengurangi kualitas gambar dan sulit untuk dihilangkan. Lihat tutorial tentang pembersihan sensor kamera untuk lebih lanjut tentang topik ini.

Tentu saja, untuk meniadakan potensi ketidaknyamanan, Anda selalu dapat memilih lensa serba guna favorit untuk SLR Anda dan tetap menggunakannya.

Selain itu, lensa bawaan pada kamera saku kelas atas terkadang dapat menghasilkan gambar dengan kualitas lebih tinggi daripada lensa SLR biasa atau murah, dan seringkali juga jauh lebih serbaguna.

Namun, begitu Anda mulai membelanjakan lebih banyak, lensa kamera saku jarang bertahan terhadap lensa SLR kelas atas.

3. Ukuran Sensor Kamera

Secara umum, kamera saku memiliki sensor kamera yang jauh lebih kecil daripada kamera SLR. Ini adalah perbedaan “under the hood” yang kurang umum diketahui antara SLR dan kamera saku, tetapi kemungkinan ini akan membuat dampak paling nyata pada kualitas gambar.

Apa artinya ini dalam praktik?

  1. Biaya.

    Sensor yang lebih besar jauh lebih mahal untuk dibuat, dan biasanya membutuhkan lensa yang lebih mahal.

    Ini adalah alasan terbesar mengapa kamera SLR harganya jauh lebih mahal daripada kamera saku.
  2. Berat & Ukuran.

    Sensor yang lebih besar memerlukan lensa kamera dan badan kamera yang jauh lebih berat dan lebih besar, karena lensa perlu menangkap dan memproyeksikan cahaya ke area sensor yang lebih besar.

    Selain mengurangi portabilitas, hal ini juga dapat merugikan karena membuat seseorang terlihat lebih mencolok dengan kamera/lensa SLR besar mereka (sehingga membuat pemotretan orang yang jujur menjadi lebih sulit).
  3. Kedalaman Lapangan.

    Sensor yang lebih besar menciptakan depth of field yang lebih dangkal
    pada pengaturan aperture yang sama.

    Misalnya, lensa pada f/4.0 pada kamera saku kemungkinan tidak akan membuat latar belakang buram dalam potret, sedangkan f/4.0 pada kamera SLR kemungkinan akan menciptakan latar belakang yang halus dan lembut (tergantung pada jarak subjek).

    Ini bisa menjadi keuntungan untuk potret, tetapi kerugian untuk lanskap.
  4. Gambar Kebisingan.

    Untuk jumlah megapiksel yang sama, sensor yang lebih besar memiliki tempat foto/piksel yang jauh lebih besar* (seperti yang ditunjukkan di atas).

    Area pengumpulan cahaya yang meningkat ini berarti bahwa piksel ini akan lebih sensitif terhadap sejumlah kecil cahaya — menghasilkan lebih sedikit noise gambar.

    Ini berarti bahwa kamera SLR biasanya dapat lolos dengan pengaturan ISO yang jauh lebih tinggi daripada kamera saku tanpa terlihat lebih berisik.
  5. Rentang Dinamis.

    Konsekuensi lain dari memiliki piksel yang lebih besar secara fisik adalah bahwa kamera SLR biasanya dapat menangkap rentang cahaya yang lebih besar ke gelap tanpa harus menjadi putih atau hitam pekat, masing-masing (“rentang dinamis” yang lebih tinggi).

    Ini mengurangi kemungkinan sorotan yang tertiup angin di langit atau objek terang lainnya, dan dapat mempertahankan lebih banyak detail dalam bayangan yang dalam.

Kuncinya di sini adalah bahwa ukuran sensor yang berbeda hanyalah trade-off; satu ukuran belum tentu semuanya lebih baik dari yang lain, jadi Anda perlu mempertimbangkan bagaimana pro/kontra masing-masing akan cocok dengan gaya pemotretan yang Anda inginkan.

Untuk informasi lebih lanjut tentang topik ini, lihat juga tutorial tentang ukuran sensor kamera digital.

Perbedaan Umum Lainnya

Selain yang sudah dibahas, masing-masing jenis kamera mungkin juga memiliki kelebihan lain, tergantung merek atau model tertentu. Ini termasuk:

Keunggulan Kamera Compact

  • LCD belakang tampilan langsung (walaupun kebanyakan SLR yang lebih baru memiliki fitur ini).
  • Rentang yang lebih besar dari mode kreatif yang telah diprogram sebelumnya.
  • Tidak ada mekanisme cermin/rana yang dapat gagal setelah ~10-100K bidikan.
  • Keunggulan Kamera SLR.
  • Autofokus kamera lebih cepat.
  • Lebih sedikit shutter lag (penundaan antara menekan rana dan memulai eksposur).
  • Kecepatan bingkai maksimum yang lebih tinggi.
  • Dukungan format file RAW (walaupun sebagian besar kamera saku kelas atas memilikinya).
  • Kemampuan untuk mengambil eksposur lebih lama dari 15-30 detik (menggunakan mode manual atau bulb).
  • Menawarkan kontrol eksposur manual lengkap.
  • Kemampuan untuk menggunakan unit lampu kilat eksternal (tetapi banyak kamera saku kelas atas yang memilikinya).
  • Kontrol zoom manual (dengan memutar lensa sebagai lawan menggunakan tombol elektronik).
  • Rentang pengaturan kecepatan ISO yang lebih besar.
  • Kemampuan untuk meningkatkan hanya bodi kamera dan menyimpan semua lensa seseorang.
Perbandingan Kamera SLR Compact Dengan Kamera Digital

Namun, banyak dari perbedaan di atas mengikuti fakta bahwa seseorang sering menghabiskan lebih banyak untuk SLR daripada kamera saku, dan tidak selalu melekat pada setiap jenis.

Jika seseorang membelanjakan cukup banyak untuk kamera saku prosumer/high-end, mereka sering kali dapat memperoleh banyak fitur di atas yang biasanya ditemukan pada kamera SLR.